Day: August 5, 2022

Apa itu Bentonit?

Istilah Bentonit pertama kali digunakan untuk tanah liat yang ditemukan sekitar tahun 1890 dekat Benteng Benton, Montana. Konstituen utama yang merupakan faktor penentu sifat lempung adalah mineral lempung montmorillonit. Pada akhirnya bentonit mendapatkan namanya dari deposit di Montmorillon, di Prancis Selatan.

Bentonit adalah lempung yang sering dihasilkan dari alterasi abu vulkanik, yang sebagian besar terdiri dari mineral smektit, biasanya montmorillonit. Mineral kelompok smektit lainnya termasuk hectorite, saponite, beidelite dan nontronite. Smektit adalah mineral lempung, yaitu terdiri dari kristalit individu yang sebagian besar berukuran <2┬Ám dalam dimensi terbesar. Kristalit smektit sendiri adalah mineral lempung tiga lapis. Mereka terdiri dari dua lapisan tetrahedral dan satu lapisan oktahedral. Dalam lapisan tetrahedral montmorillonit yang terdiri dari [SiO4] – tetrahedron menyelubungi lapisan [M(O5,OH)]-oktahedron (M = dan terutama Al, Mg, tetapi Fe juga sering ditemukan). Lapisan silikat memiliki sedikit muatan negatif yang dikompensasi oleh ion yang dapat dipertukarkan di wilayah interkristalit. Muatannya sangat lemah sehingga kation (dalam bentuk alami, terutama ion Ca2+, Mg2+ atau Na+) dapat diadsorpsi di daerah ini dengan cangkang hidratnya. Tingkat hidrasi menghasilkan pembengkakan interkristalin. Bergantung pada sifat asalnya, bentonit mengandung berbagai mineral tambahan selain montmorillonit. Mineral ini mungkin termasuk kuarsa, feldspar, kalsit dan gipsum. Kehadiran mineral ini dapat berdampak pada nilai industri dari suatu deposit, mengurangi atau meningkatkan nilainya tergantung pada aplikasinya. Bentonit menyajikan sifat koloid yang kuat dan volumenya meningkat beberapa kali ketika bersentuhan dengan air, menciptakan cairan agar-agar dan kental. Sifat khusus bentonit (hidrasi, pembengkakan, penyerapan air, viskositas, thixotropy) menjadikannya bahan yang berharga untuk berbagai kegunaan dan aplikasi. read more